Manuskrip Keagamaan dari Lampung Jarang Diteliti

Main Posts Background Image

Main Posts Background Image

November 11, 2019

Manuskrip Keagamaan dari Lampung Jarang Diteliti

Manuskrip Keagamaan dari Lampung Jarang Diteliti

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Ketua Umum Masyarakat Penaskahan Nusantara (Manasa), Munawar Holil menyampaikan, manuskrip Nusantara tersebar dari Aceh hingga timur Indonesia. Namun manuskrip dari wilayah Lampung jarang diteliti.

"Naskah Lampung seolah terabaikan, di sini pentingnya penelitian naskah lampung oleh Balai Penelitian dan Pengembangan Agama Jakarta," kata Munawar kepada Republika, Senin (11/11).

Ia menerangkan, di Lampung maupun daerah lain di Indonesia umumnya masyarakat menganggap sakral manuskrip. Bahkan dianggap sebagai benda pusaka karena ketidaktahuan mereka.

Meski mereka menjaga baik-baik manuskrip tapi tidak tahu isinya. Ada manuskrip yang dianggap sakral, ternyata setelah peneliti melihatnya isinya adalah Hikayat Nabi Bercukur.

"Naskah yang tadinya ditulis sebagai pustaka jadi pusaka, jadilah (manuskrip) satu benda yang dianggap sakral orang, padahal saat penulis menulis naskah ada pesan, ada informasi yang ingin disampaikan," ujarnya.

Peneliti dari Balai Penelitian dan Pengembangan Agama Jakarta melihat wilayah Lampung kaya dengan manuskrip atau naskah keagamaan. Akan tetapi perhatian para peneliti terhadap manuskrip Lampung masih minim.

Ketua Tim Peneliti Eksplorasi dan Digitalisasi Naskah Lampung, Zulkarnain Yani mengatakan, selama ini perhatian peneliti manuskrip terhadap Lampung sangat minim. Mungkin karena aksara Had Lampung dan bahasa Lampung kuno sulit dipahami.

"Naskah-naskah keislaman di Lampung luar biasa, jejak Islam di Lampung sangat kuat sekali," kata Zulkarnain kepada Republika saat Evaluasi Kebijakan dan Pembahasan draf Executive Summary Penelitian Eksplorasi dan Digitalisasi Naskah Lampung di Jakarta, Senin (11/11).

Ia menerangkan, manuskrip Lampung yang pernah dijumpai dan diteliti isinya tentang ilmu fiqih, tauhid, tarekat, doa, mantra, hukum adat, hikayat, primbon, dan mushaf Alquran. Salah satu alasan meneliti manuskrip Lampung untuk mengungkap bahwa Lampung kaya akan manuskrip.

Zulkarnain ingin menyampaikan kepada para peneliti manuskrip agar tidak hanya meneliti daerah yang sudah sering diteliti. Dia telah membuktikan bahwa Lampung juga menjadi tempat menulis dan menyimpan manuskrip tentang keagamaan, obat-obatan herbal dan lain sebagainya.

Sumber: https://www.republika.co.id/berita/q0sqs4313/manuskrip-keagamaan-dari-lampung-jarang-diteliti

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Error 404

The page you were looking for, could not be found. You may have typed the address incorrectly or you may have used an outdated link.

Go to Homepage